Kekasih Kontrak Bab 6


BAB 6
LAPAN TAHUN KEMUDIAN
“Hujan!!”
Habis basah lencun sekujur tubuh Munirah dek di basahi air. Dia yang sedang enak tidur terus sahaja terjaga dan bangun dari perbaringan. Sebaik sahaja matanya terbuka dia melihat tubuh seorang wanita bersama baldi berwarna biru.
  “Mama apa ni. Habis basah tilam Moon,” rungut Munirah meraup-raup mukanya yang masih basah. Puan Aida sudah bercekak pinggang, mukanya jangan di cerita lah masa tu. Menakutkan. Mampuih.. mama dah jadi gorilla.
 “Kalau mama tak buat macam sampai petang pun tak bangun lagi kut. Merajuk matahari tengok Moon tak bangun lagi,” bebel Puan Aida. Munirah menjerling jam di dinding sudah pukul 9.30 pagi. Awal lagi lah mama ni. Eh matahari pun boleh merajuk ek.
  “Umur dah masuk 25 tahun boleh lagi terbungkang atas katil. Dah boleh ada laki dah sekarang ni. Dengan bilik bersepahnya. Masya-Allah, ini mesti kes jadi burung hantu semalamkan. Tak habis-habis dengan facebok, twitter, facebook, twitter. Lepas tu blog,” sekali lagi Puan Aida membebel.
  Pagi-pagi lagi dah dapat ceramah percuma. Betul cakap mama semalam dan hari sebelum-belumnya, menjadi burung hantu tengah malam. Orang semua itu telah dibuai lena, aku online sampai ke pagi. Semenjak aku jadi pengganggur terhormat ni, tiada rutin lain nak dibuat. Itu lah kerja tetap aku.
  “Bangun cepat, tidak mama tinggal. Then potong gaji,” ugut Puan Aida sebelum meninggalkan bilik itu. Mama ni kan selalu main ugut-ugut. Tak sukalah.
  Okay mula balik. Hai korang. Korang mesti kenal Moon kan. Okay Moon sekarang ni besar kira dah boleh ada laki lah. Mama Moon cakap. Sekarang ni cerita masa Moon dah besar. Sebelum-sebelum Moon semasa di sekolah. Sejujur Moon cakap Moon rindukan zaman persekolahan. Dah lapan tahun tinggalkan sekolah.
  Untuk pengetahuan korang, sekarang memang tidak mempunyai pekerjaan tetap. Terpaksa tolong mama dekat kedai buku dia. Best lah jugak duduk dengn buku. Walaupun mama punya pekerja-pekerja lain, mama still mengharapkan aku kerja di situ. Entahlah. Mungkin ada sebab kut.
   Sebelum aku bekerja dengan mama. Aku cari jugak kerja lain. Contohnya, jadi salesgirl tak bertahan lama pun cuma dua minggu saja. Lepas tu cari kerja lain pulak, jadi cashier. Lama kut jadi cashier lebih kurang dua bulan jugak lah. Di sebabkan penat terlampau aku quit. Then aku cari lagi kerja. Aku dapat kerja jadi mascow. Patung arnab, budak-budak suka lah. Entah macam mana, mood aku tak berapa nak elok, aku pergi kejar budak-budak tu. Diaorang tarik-tarik aku punya ekor belakang punggung aku. Apa lagi mengamuk sakanlah aku. Tak pasal-pasal aku di berhentikan. So sekarang bekerja dengan mama. Boleh rehat-rehat. Duit pun masuk.
  Begitu lah kehidupan Munirah Aishah setelah menamatkan pelajaran. Kisah hidup tentang Munirah masih panjang. Masih banyak lagi perkara yang kita tidak ketahui. Akhirnya Munirah terjun dari katilnya menyusun langkah ke bilik air seraya mencapai tual berwarna coklat di penyakut.
                                                             *****
 “Sampai hati kau buat macam tu dekat Aleya, tak berhati perut langsung lah Aizril. Ego tinggi sangat sampai kau sanggup buat macam tu,” hambur Munirah sumpah seranah. Geram. Sebal.
  “Terpengaruh sangat dengan novel tu kan,” terguran seseorang mengejutkan Munirah yang leka membaca novel bertajuk Andai Itu Takdirnya karya Siti Rosmizah.
  “Eh Kak Maya,” ucap Munirah dengan ceria. Munirah memterbalikkan novel itu di untuk menanda tempat dia baca. Munirah bersalaman dengan Kak Maya. Kak Maya yang memegang tangan budak lelaki lebih kurang usia empat tahun, Auzaie Rusydi Bin Lutfi Khairul.
  “Dah berapa kali Moon khatam novel tu,” ujar Kak Maya sambil memuncung mulut ke arah novel itu. Munirah tarik sengih.
  “Ada lah 30 kali,” balas Munirah dengan selamba. Munirah mengusap-usap rambut mak sedaranya. Bulat mata Kak Maya memandang Munirah. Entah pada aku cerita itu penuh penghayatan dan bagus. Novel ke mana saja Munirah Aishah pergi pasti dia ikut.
  “Ni tolong jaga Auzaie kejap. Akak nak ke pasar raya,” ujar Kak Maya. Munirah menangkat tangan tanda ‘OK’. Munirah mengambil itu lalu di siap ke dalam beg sandangnya. Tubuh Kak Maya sudah keluar dari kedai buku itu. Munirah memimpin tangan anak sedaranya ke kaunter pembayaran.
  Di kaunter pembayaran, Mastura menggantinya sementara waktu. Kedai itu tidak seperti kedai runcit yang sentiasa penuh. Ada kala penuh memenuhi ruang kedai apabila musim persekolahan bermula. Kedai itu menempatkan buku-buku ilimiah, novel, buku latihan untuk pelajar daripada UPSR sehingga lah SPM dan alat-alat tulis.
  “Mas, biar Moon jaga kaunter,” ucap Munirah sebaik sampai di kuanter. Gadis itu sekadar mengangguk tanda mengerti. Auzaie duduk membelek buku kanak-kanak. Munirah duduk di atas kerusi tinngi itu. Melihat hamba Allah lalu lalang di hadapan kedainya.
  “Mak su,” panggil Auzaie dengan nada pelat budak-budak kecil. Munirah meluru ke arah anak sedaranya.
   “Ada apa sayang,” tanya Munirah lemah lembut. Munirah bercangkuk mendekati Auzaie
   “Nak ni,” Auzaie menujukkan buku yang di peluknya. Munirah berkerut dahi. Nak lagi. Bukan hari sebelum ni dah ambil ke.
  “Tak boleh nanti nenek marah Mak Su. Auzaie kan dah besar nanti nak dapat adik kan,” pujuk Munirah dapat adik lagi. Gila dahsyat Abang Khairul ni. Auzaie menghentak-hentak kaki tanda protes.
  “Tak nak adik baru!” jerit Auzaie. Pulak dah!
  “Kenapa tak nak adik pulak?”
   “Kakak cakap nanti mama tak sayang adik dah,” jujur Auzaie berkata. Sudah Wifiy ni, cerita bukan-bukan pulak.
  “Kakak tipu adik je tu. Best lah dapat adik baru,” Munirah sedaya upaya memujuk. Wifiy Munirah merupakan anak sedara pertamanya dan Auzaie Rusydi merupakan adik kepada Wifiy. Wifiy sekarang berada di darjah satu. Wifiy nakal sungguh suka sangat menyakat adik dia.
  “Ecah!” terkejut alang kepalang Munirah apabila tengkuknya di peluk oleh seseorang. Wangian itu menusuk-nusuk lubung hidung Munirah. Pedih. Berkilo minah ini sembur minyak wangi.
  Munirah bangun dari mencangkuk. Melihat dua orang sabahatnya semasa belajar di universiti.
  “Rindunya dekat kau,” tubuh Munirah di tarik dalam pelukan. Munirah membalas lalu mencium sabahatnya ketika suka dan duka. Di perhatikan saja oleh seorang lelaki.
   “Rindu bendanya, baru dua hari lepas jumpa kan,” ucap Munirah.
  Ni Ella, pelajar jurusan sains pentadbiran semasa di universiti. Dialah yang cipta nama panggil Munirah ke Ecah semua orang mula panggil aku Ecah. Nasib dekat rumah still lagi guna nama Moon. Ella ni, anak manja sikit. Anak datuk datin lah kata kan. So far aku kenal dia. Dia bukan lah jenis yang sombong tapi baik pulak tu.
  “Jom pergi makan. Laparlah,” tutur Ella dengan manja. Munirah mengukir senyum.
  “Tak boleh beb, aku kena jaga anak sedara aku ni,” balas Munirah bergerak menuju ke kaunter.
  “Sejak bila kedai ni ada babysitter,” soal Ella dengan nada bersahaja. Ella yang mengena sut kerja. Ella menjadi setiausaha kakaknya. Habis sahaja terus kakaknya tawarkan dia bekerja di syarikat swasta itu.
  “Sejak tadi, Kau makan dengan Ariff ajelah. Nanti mama aku tapau nasi lah nanti, sorry baby. Nati kita makan sama,” kata Munirah sambil memandang seraut wajah kacak lelaki bernama Haikal Ariff, sekarang lelaki itu menjalani pratikal di hospital swasta. Dia bukan satu universiti dengan aku dan Ella.
  Ariff merupakan kawan baik Ella semasa di sekolah menengah. Cuma Arif beza setahun dengan kami berdua. Ariff sememangnya kacak, ramai gadis meminatnya. Termasuk lah Munirah sendiri. Tersangkut perasaan dengan lelaki itu.
                                                            ******
MUNIRAH telaku di meja studinya. Tersusun novel-novel baru di ambil di kedai buku mama. Apa lagi gajinya di potong. Mama cakap sama je antara aku beli pakai duit gaji tu dengan gaji dipotong. Nilainya tetap berkurang.
  Munirah menarik nafas dalam. Munirah menyandarkan badannya pada kerusi beroda itu. Di rapatkan matanya seketika. Beberapa saat dia membuka matanya kembali. Munirah kembali menegakkan badannya. Munirah menarik laci mejanya. Tanda di sebar senyuman meniti di bibirnya. Seketul surat-surat berikat dengan gelang getah hampir reput. Lebar senyuman apabila sebaris nama pada surat yang terikat paling atas. Fikirannya merayau dunia untuk mengapung.
    “Aku nak balik rumah lah. Bosan lah duduk sini,bukan ada apa-apa pun” teriak Munirah sambil menarik rumput padang sekolah itu. Nazrin mengatur langkah ke arahnya. Lelaki tu membuat muka sambil memandang Munirah yang sedang mencebekkan bibirnya.
  Nazrin terus duduk di atas padang rumput itu bersebelahan dengan Munirah. Petang itu sengaja dia mengajak Munirah untuk menemaninya ke latihan bola sepak. Terasa damai petang itu dengan angin sepoi-sepoi bahasa dan cahaya matahari petang dilindungi oleh sebuah pohon rendang. Nazrin dan Munirah berasa amat tenang dan damai sekali pada petang itu.
  “Pergi lah duduk jauh-jauh sikit. Busuk lah,” kata Munirah lagi dengan mengetip hidung. Berbau peluh daripada lelaki itu meloyakannya. Nazrin tersenyum apabila ditegur oleh Munirah. Dia hanya memandang gadis itu kerana merasa lucu apabila mendengar suara sengau daripada Munirah.
  “Bukan busuk lah,ni lah namanya bau peluh orang bersukan, orang yang sihat. Ada faham Cik Munirah oit?” balas Nazrin sebelum meneguk air mineral yang di pegang Munirah. Tergamam Munirah ketika itu. Eh air aku tu. Suka hati dia je nak bedal.
   “Ops, sorry. Aku haus sangat,”  Nazrin memandang muka Munirah. Tahu sangat gadis itu sedang memarahinya. Mesti sumpah seranah terbit di hatinya. “Nanti aku ganti balik. Tak payah lah buat muka macam tu. Buruk lah. Nanti tak ada sapa nak dekat kau,”
  Sempat lagi Nazrin mengusiknya. Makin sebal hati Munirah. Dengan rakus Munirah menarik-narik rumput yang tidak bersalah. Kalau tak sebabkan aku termakan pujuk rayu Aryana, tidak kuasa aku sini. Duduk rumah lagi best.
  “Kau marah dekat aku ke,” nada kerisauan menerjah di lubuk hati Nazrin. Munirah diam seribu bahasa. “Jom join aku main bola,”
  Sepantas kilat Munirah memandang muka Nazrin. Nazrin buat muka toya diiringi dengan senyum manja.
  “Aku tak suka bola sepak lah,” tegas suara Munirah seraya dia memalingkan wajah ke arah Syawal sedang berborak rakan sepasukannya. Comelnya kau, Syawal. Bisikku di hati.
  “Jom lah,” pujuk Nazrin. Lelaki itu sudah berdiri. Di kala itu, Munirah hanya mengenakan T-shirt berwarna merah bersama seluar track suit.
  ‘Kenapa lah perlu ada bola di dunia ini...’ rungutan yang selalu keluar dari mulut Munirah setiap kali dia melihat pelajar-pelajar lelaki bermain bola apatah lagi dia dipaksa untuk mengambil bahagian dalam sukan atau permainan yang menggunakan bola sebagai medium. Munirah adalah seorang gadis, anti-bola.
  Sejak insiden yang berlaku kepada dirinya sewaktu kecik, Munirah terus menjadi fobia kepada sukan yang melibatkan bola. Segalanya berlaku apabila abang keduanya menendang bola dengan kencang sehingga tepat mengenai muka Munirah sehingga menyebabkan gigi susunya patah pada umur 10 tahun. Sejak itu, Munirah menjadi fobia dan membenci sukan yang berkait denga bola.
  Kadangkala apabila abang-abangnya menonton perlawanan bola sepak, bola keranjang, atau apa-apa jua yang berkaitan dengan bola dia sentiasa menganggap semua permain “Terpaksa berebut sebiji bola itu untuk kemenangan.” Baginya semua itu adalah sukan yang membuang masa. Dia juga sering menyoalkan soalan yang sama jika menonton perlawanan bola sepak “Kenapa lah diaorang semua ni nak rebut sebijik bola je, apasalah kalau bagi je sorang sebijik bola kat semua, kan senang,” Soalan yang selalu bermain di kepalanya yang masih tak terjawab.
  “Yelah. Kali ni je tau,” Munirah terpaksa akur dengan lelaki itu bukan dia tak tau. Munirah memang tak suka dan anti dengan bola. Bola hitam putih tu dilontar oleh Syawal ke arah Nazrin. Pantas Nazrin menangkap.
  Munirah mengekori Nazrin ke tengah padang. Latihan bola sepak petang itu tidak dikendali oleh jurulatih tetapi kapten pasukan itu sendiri. Jurulatih terpaksa meninggalkan latihan dan memberi arahan kepada kapten kerana mempunyai tugas pada minit terakhir. Terasa berdebar-debar jantung Munirah di kala itu. Mereka berdiri berdekatan dengan gawang gol.
  “Okay macam ni, aku nak kau gol kan bola ni,” ujar Nazrin sambil lambung-lambung bola itu. Bulat mata Munirah masa itu. Dah lah aku tak reti main benda tu, lepas tu suruh aku gol kan bola itu. Memang tak lah. Gumam Munirah di dalam hatinya.
  Bola itu di lontar ke arah Munirah. Munirah dan Nazrin hanya beberapa langkah. Sengaja Nazrin mengusik gadis itu. Dia tahu gadis langsung tak ada hati pada bola.
  Nazrin berdiri di gawang gol. Munirah tarik nafas panjang. Munirah menoleh ke belakang. Beberapa pasang mata memandangnya di kala itu, termasuklah dengan Syawal. Jatuh sahamnya masa itu.
  Bola di kakinya hanya di pandang kerana khuatir untuk menyepaknya disebabkan mata-mata yang sedang memandangnya. Nazrin bersuara. “Cepat lah sepak mak cik oit. Bola itu tak bergerak sendiri,” Tersengih-sengih Nazrin ketika itu.
  “Aku bukan mak cik kau lah!” jerit Munirah. Mamat ni memang nak kena dengan aku betul lah. Dengan ringan kaki Munirah menendang bola sepak itu. Bagaikan kilat Nazrin menyambar bola itu. Uishh...biar betul kau ni Moon. Hebat juga. Bisik hati kecilnya yang pada mulanya takut untuk mengambil sepakan tersebut. Tetiba Munirah bangga sendirian. Dia mula suka sambil tersenyum lebar.
  “Not bad,” kata Nazrin sambil melontarkan kembali bola itu ke arah Munirah. Ops! Terlepas jauh pulak.
  Munirah buat muka tidak puas hati. Tak pasal nak kena kejar bola tu.
  Bola itu terlepas jauh. Syawal kejar bola itu. Munirah ketap bibirnya. Alahai, baiknya dia. Bola itu bertukar tangan dengan Syawal. Nazrin dari jauh merenung tajam. Terasa cemburu menusuk hatinya. Ah! Kau ni dah kenapa Reen. Dengan mak cik tu pun kau nak cemburu ke?
  Munirah berlari ke arah Nazrin. Tercungap-cungap Munirah ketika itu. Munirah berdiri di hadapan Nazrin. Nazrin hanya memandang Munirah. Nazrin merampas bola itu daripada tangan Munirah, terkejut Munirah.
  Nazrin menyepak bola itu. Terkulat-kulat Munirah ingin membalas sepakan itu. Munirah bergelut dengan Nazrin masa itu. Cepat Moon! Masukkan bola itu dalam gol. Kata hati Munirah ketika.
  Beberapa saat, entah bagaimana. Terasa badan Munirah tidak dapat mengimbangkan badan sehingga Munirah terlantar di atas padang rumput itu. Di hempap oleh Nazrin. Kala itu, jatungnya berdegup dengan kencang. Nafasnya turun naik. Beberapa inci saja muka Munirah dengan Nazrin. Mereka merasakan seperti berada di awangan pada ketika itu. Nazrin berasa sesuatu yang amat berbeza pada wajah gadis itu apabila dipandang dengan lebih rapat, manakala Munirah merasakan seperti ada sesuatu yang membuatkan dia tertarik kepada Nazrin. Mereka merasakan amat bahagia ketika itu.
   Akhirnya mereka tersedar dari lamunan apabila merasakan mata-mata liar sedang memandang mereka ketika itu. Dengan pantas Munirah menolak badan Nazrin.  “Bangun lah. Berat lah kau ni,” kata-kata Munirah mematikan pandangan Nazrin yang tak terarah memandang wajah Munirah.
  Adengan yang tak sepatutnya berlaku di tengah-tengah padang tu telah membuatkan Munirah merasa amat segan dengan Nazrin lebih-lebih lagi adegan itu dilihat sendiri oleh Syawal, lelaki pujaannya. Munirah rasa amat menyesal pada petang itu kerana mengikut Nazrin menghadiri latihan bola sepaknya. Bahang mukanya masih lagi terasa. Panas sangat. Nazrin buat muka tak bersalah sehingga membuatkan Munirah bertambah geram kepadanya.
  “Sorry aku tak sengaja,”  ucap Nazrin setelah bangun. Debaran di dada Nazrin masih belum reda. Setiap kali dia dekat dengan gadis itu, pasti dadanya berombak kencang seperti ada sesuatu pada gadis itu yang selalu membuat jantung nya seperti ingin meletup.
  “Dah lah aku nak balik. Lewat kang. Bising abang aku,” ujar Munirah tanpa menoleh lelaki itu. Munirah berlari anak ke beg galasnya di atas rumput. Munirah tidak sanggup lagi nak bertentang mata dengan Shahzrul Nazrin.

BERSAMBUNG..

7 comments:

  1. Kesian kat Moon kena hempap dgn badan Reen! ha3

    ReplyDelete
  2. Update lah.suka dgn cerita ni >.<

    ReplyDelete
  3. @YbbNblh ❤ hehe. bakal di update esok atau lusa okay :)

    ReplyDelete
  4. Good... Cerita ni menarik but banyak sgt typo n penggunaan bahasa yg kurang tepat...
    Harap diperbaiki... Apa2 pun good job cik writer...

    ReplyDelete

Dah habis baca. Harap semua terhibur dengan karya conteng itu
Satu komen daripada pembaca membuat saya tersenyum lebar. Terima kasih nanti aya update lagi :)